E62: “Tindakan Di Saat Kita Tidak Tahu Apa Yang Perlu Dibuat, 2 Tawarikh 20:1-12.”

46:45
 
Kongsi
 

Manage episode 290791403 series 2871281
Oleh Lydia Usun Ngimat ditemui oleh Player FM dan komuniti kami - hak cipta dimiliki oleh penerbit, bukan Player FM, dan audio distrim secara langsung dari pelayan mereka. Tekan butang Langgan untuk mengesan kemas kini di Player FM, atau tampal suapan URL ke dalam aplikasi podcast lain.

Shalom.

Pagi ini, saya ingin membawa kita menghayati tindakan Raja Yosafat disaat dia menghadapi situasi yang dia tidak tahu apa yang perlu dia buat. Kita akan melihat tindakan yang dia ambil disaat dia menghadapi jalan buntu dalam hidupnya. Teks renungan kita adalah 2 Tawarikh 20.1-12. Tema perbualan kita adalah, “Tindakan di saat kita tidak tahu apa yang perlu di buat”.

"... kami tidak mempunyai kekuatan untuk menghadapi laskar yang besar ini, yang datang menyerang kami. Kami tidak tahu apa yang harus kami lakukan, tetapi mata kami tertuju kepada-Mu.” 2 Tawarikh 20:12, ITB.

Dalam hidup ini, seperti Raja Yosafat, pasti ada kalanya kita menghadapi jalan buntu dalam hidup kita. Kita tidak tahu apa yang perlu kita buat dalam situasi itu. Kadang-kadang dalam keadaan tertekan kita mudah terburu-buru bertindak tanpa berfikir dengan mendalam, atau tanpa berdoa, dan bergantung kepada nasihat-nasihat yang mungkin “separuh masak” atau nasihat yang dibuat tanpa dipertimbangkan dengan mendalam.

Kita yakin bahawa, peristiwa kemenangan Yosafat diatas musuhnya adalah untuk kita, agar kita tahu apa yang perlu dilakukan apabila kita berada dalam keadaan yang memerlu kita untuk bertindak. Perkara pertama yang Yosafat lakukan adalah mencari wajah Tuhan terlebih dahulu - ayat 3, “mengambil keputusan untuk mencari Tuhan.” Mengambil keputusan merujuk kepada tekad Yosafat untuk terlebih dahulu mencari wajah Tuhan dan untuk mengetahui apa yang Tuhan mahu dia lakukan. Tekadnya dilihat dalam tindakannya menyeru seluruh rakyat Yehuda untuk bersama-sama berpuasa. Dia bukan sahaja menyeru, tetapi turut serta sebagai teladan bagi rakyatnya. Mereka berpuasa dan berdoa memohon tindakan Tuhan dalam delima mereka.

Kadangkala kita terburu-buru dan mengabai untuk berdoa dan mencari wajah Tuhan dan bertindak dalam budibicara kita sendiri; bila kita menghadapi keadaan yang susah atau sukar. Kadang-kadang kita berdoa setelah kita bertindak atau keadaan yang kita hadapi menjadi lebih teruk akibat tindakan kita yang terburu-buru.

Tidak dapat kita nafi dan elak bahawa kita hadapi banyak perkara yang kita tidak tahu apa yang perlu dibuat dalam menempuh hidup kita. Banyak keputusan perlu kita lakukan. Kita sudah setahun lebih berada dalam suasana pandemik Covid-19, yang tidak menentu. Walaupun kita tidak tahu apa yang akan terjadi pada keesokan harinya, kita percaya Tuhan ada bersama kita.

Kesimpulan:

Raja Yosafat berdoa, “kami tidak tahu apa yang harus kami lakukan, tetapi mata kami tertuju kepada-Mu.” Disaat kita tidak tahu apa perlu dibuat, carilah wajah Tuhan! “Diberkatilah orang yang mengandalkan TUHAN, yang menaruh harapannya pada TUHAN!” (Yeremia 17.7, ITB).

Tuhan memberkati semua.

Lydia.

[Firman Tuhan dikongsi dalam Kebaktian Hari Ahad BEM Lutong Baru BM, 25 April 2021, 8.30 am. Pujian Penyembahan Dipimpin Saudara Gordon Pirak.]

--- Send in a voice message: https://anchor.fm/lydia341/message

71 episod