Artwork

Kandungan disediakan oleh Lydia Usun Ngimat. Semua kandungan podcast termasuk episod, grafik dan perihalan podcast dimuat naik dan disediakan terus oleh Lydia Usun Ngimat atau rakan kongsi platform podcast mereka. Jika anda percaya seseorang menggunakan karya berhak cipta anda tanpa kebenaran anda, anda boleh mengikuti proses yang digariskan di sini https://ms.player.fm/legal.
Player FM - Aplikasi Podcast
Pergi ke luar talian dengan aplikasi Player FM !

E47: “Tanda Hidup Yang Telah Diubah Oleh Firman Tuhan” - Yakobus 1:26-27

30:06
 
Kongsi
 

Manage episode 286116536 series 2871281
Kandungan disediakan oleh Lydia Usun Ngimat. Semua kandungan podcast termasuk episod, grafik dan perihalan podcast dimuat naik dan disediakan terus oleh Lydia Usun Ngimat atau rakan kongsi platform podcast mereka. Jika anda percaya seseorang menggunakan karya berhak cipta anda tanpa kebenaran anda, anda boleh mengikuti proses yang digariskan di sini https://ms.player.fm/legal.

KEBAKTIAN HARI AHAD, 09 AUGUST 2020, 8AM

Guest Speaker: Pr Usun Anyie Ngau | Sambutan & Doa Pembukaan: Pn Paya Anyie | Syafaat & Doa Penutup : Pn Mbang Martin

Shalom!

Saudara, Saudari, Keluarga besar yang dikasihi dalam Tuhan Yesus Kristus.

Pagi ini Pr Usun Anyie Ngau menyampai Firman Tuhan kepada kita. Terima kasih Pr Usun. Rangka perkongsian, adalah seperti berikut:

“Tanda Hidup Yang Telah Diubah Oleh Firman Tuhan” - Yakobus 1:26-27

Jikalau ada seorang menganggap dirinya beribadah, tetapi tidak mengekang lidahnya, ia menipu dirinya sendiri, maka sia-sialah ibadahnya. Ibadah yang murni dan yang tak bercacat di hadapan Allah, Bapa kita, ialah mengunjungi yatim piatu dan janda-janda dalam kesusahan mereka, dan menjaga supaya dirinya sendiri tidak dicemarkan oleh dunia.” Yakobus 1:26-27, ITB.

Bukti / Impak / Pengaruh Firman Tuhan Dalam Kehidupan Orang Percaya:

Dari buahnya pohon itu dikenal” (Matius 12:33), dan dari Yakobus 1:26-27 ada tiga tanda yang dapat dilihat dalam kehidupan orang percaya yang hidupnya berada di bawah kewibawaan Firman Tuhan. Kehidupannya dibukti dengan ibadah yang murni (membuahi ibadah yang murni).

Ibadah yang murni merangkumi:

1. Penguasaan Diri / Self Control.

Diilustrasi dengan mengekang lidah; dapat mengendali lidahnya. “Jikalau ada seorang menganggap dirinya beribadah, tetapi tidak mengekang lidahnya, ia menipu dirinya sendiri, maka sia-sialah ibadahnya”; 26.

2. Hati Yang Siap Melayani / Rela Melayani Orang.

“Ibadah yang murni dan yang tak bercacat di hadapan Allah, Bapa kita, ialah mengunjungi yatim piatu dan janda-janda dalam kesusahan mereka”; 27a.

Ini dapat dilihat sebagai gambaran tentang pelayanan. Iman dan perbuatan; perbuatan sebagai tindakan semulajadi / spontan dari iman kita; (banding Yakobus 2:14-17).

Prinsip memberi pertolongan kepada “yatim piatu dan janda-janda” dalam konteks semasa merangkumi – orang yang tidak berdaya, tidak dapat membela diri, orang yang dipinggirkan, orang dalam keperluan, orang yang lemah.

3. Hidup Yang Suci

“Dan menjaga supaya dirinya sendiri tidak dicemarkan oleh dunia”; 27b.

Iaitu memperlihatkan identiti kita sebagai anak-anak terang, sebagai umat Tuhan. “Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah: apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna”, Roma 12:2, ITB.

Kesimpulan:

Ibadah yang murni perlu mempunyai iman dengan kerendahan hati menerima Firman Allah, dan iman itu disertai dengan perbuatan; kerana apabila Firman Tuhan mula bertumbuh dan berakar dalam kehidupan seseorang tentulah hidupnya akan menghasilkan buah, iaitu buah kebaikkan. Matius 7:6-20, “dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka ... setiap pohon yang baik menghasilkan buah yang baik”. Inilah yang dituntut Yakobus bahawa ibadah yang sejati adalah melakukan / menjalankan iman kita dengan perbuatan yang baik.

Pengusaan diri, kerelaan untuk melayani orang dalam keperluan, dan hidup suci; tiga tanda yang kita pelajari dari Yakobus ini menjadi cermin bagi kita untuk melihat diri kita dan seterusnya ciri ibadah yang murni yang kita miliki dalam kita, sebagai orang percaya sejati.

“Kiranya hati mereka selalu begitu, yakni takut akan Daku dan berpegang pada segala perintah-Ku, supaya baik keadaan mereka dan anak-anak mereka untuk selama-lamanya!” – Ulangan 5:29, ITB.

Dengan pertolongan Tuhan kita dapat melakukannya.

Amen.

Tuhan memberkati.

Lydia.

--- Send in a voice message: https://podcasters.spotify.com/pod/show/lydia341/message
  continue reading

78 episod

Artwork
iconKongsi
 
Manage episode 286116536 series 2871281
Kandungan disediakan oleh Lydia Usun Ngimat. Semua kandungan podcast termasuk episod, grafik dan perihalan podcast dimuat naik dan disediakan terus oleh Lydia Usun Ngimat atau rakan kongsi platform podcast mereka. Jika anda percaya seseorang menggunakan karya berhak cipta anda tanpa kebenaran anda, anda boleh mengikuti proses yang digariskan di sini https://ms.player.fm/legal.

KEBAKTIAN HARI AHAD, 09 AUGUST 2020, 8AM

Guest Speaker: Pr Usun Anyie Ngau | Sambutan & Doa Pembukaan: Pn Paya Anyie | Syafaat & Doa Penutup : Pn Mbang Martin

Shalom!

Saudara, Saudari, Keluarga besar yang dikasihi dalam Tuhan Yesus Kristus.

Pagi ini Pr Usun Anyie Ngau menyampai Firman Tuhan kepada kita. Terima kasih Pr Usun. Rangka perkongsian, adalah seperti berikut:

“Tanda Hidup Yang Telah Diubah Oleh Firman Tuhan” - Yakobus 1:26-27

Jikalau ada seorang menganggap dirinya beribadah, tetapi tidak mengekang lidahnya, ia menipu dirinya sendiri, maka sia-sialah ibadahnya. Ibadah yang murni dan yang tak bercacat di hadapan Allah, Bapa kita, ialah mengunjungi yatim piatu dan janda-janda dalam kesusahan mereka, dan menjaga supaya dirinya sendiri tidak dicemarkan oleh dunia.” Yakobus 1:26-27, ITB.

Bukti / Impak / Pengaruh Firman Tuhan Dalam Kehidupan Orang Percaya:

Dari buahnya pohon itu dikenal” (Matius 12:33), dan dari Yakobus 1:26-27 ada tiga tanda yang dapat dilihat dalam kehidupan orang percaya yang hidupnya berada di bawah kewibawaan Firman Tuhan. Kehidupannya dibukti dengan ibadah yang murni (membuahi ibadah yang murni).

Ibadah yang murni merangkumi:

1. Penguasaan Diri / Self Control.

Diilustrasi dengan mengekang lidah; dapat mengendali lidahnya. “Jikalau ada seorang menganggap dirinya beribadah, tetapi tidak mengekang lidahnya, ia menipu dirinya sendiri, maka sia-sialah ibadahnya”; 26.

2. Hati Yang Siap Melayani / Rela Melayani Orang.

“Ibadah yang murni dan yang tak bercacat di hadapan Allah, Bapa kita, ialah mengunjungi yatim piatu dan janda-janda dalam kesusahan mereka”; 27a.

Ini dapat dilihat sebagai gambaran tentang pelayanan. Iman dan perbuatan; perbuatan sebagai tindakan semulajadi / spontan dari iman kita; (banding Yakobus 2:14-17).

Prinsip memberi pertolongan kepada “yatim piatu dan janda-janda” dalam konteks semasa merangkumi – orang yang tidak berdaya, tidak dapat membela diri, orang yang dipinggirkan, orang dalam keperluan, orang yang lemah.

3. Hidup Yang Suci

“Dan menjaga supaya dirinya sendiri tidak dicemarkan oleh dunia”; 27b.

Iaitu memperlihatkan identiti kita sebagai anak-anak terang, sebagai umat Tuhan. “Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan manakah kehendak Allah: apa yang baik, yang berkenan kepada Allah dan yang sempurna”, Roma 12:2, ITB.

Kesimpulan:

Ibadah yang murni perlu mempunyai iman dengan kerendahan hati menerima Firman Allah, dan iman itu disertai dengan perbuatan; kerana apabila Firman Tuhan mula bertumbuh dan berakar dalam kehidupan seseorang tentulah hidupnya akan menghasilkan buah, iaitu buah kebaikkan. Matius 7:6-20, “dari buahnyalah kamu akan mengenal mereka ... setiap pohon yang baik menghasilkan buah yang baik”. Inilah yang dituntut Yakobus bahawa ibadah yang sejati adalah melakukan / menjalankan iman kita dengan perbuatan yang baik.

Pengusaan diri, kerelaan untuk melayani orang dalam keperluan, dan hidup suci; tiga tanda yang kita pelajari dari Yakobus ini menjadi cermin bagi kita untuk melihat diri kita dan seterusnya ciri ibadah yang murni yang kita miliki dalam kita, sebagai orang percaya sejati.

“Kiranya hati mereka selalu begitu, yakni takut akan Daku dan berpegang pada segala perintah-Ku, supaya baik keadaan mereka dan anak-anak mereka untuk selama-lamanya!” – Ulangan 5:29, ITB.

Dengan pertolongan Tuhan kita dapat melakukannya.

Amen.

Tuhan memberkati.

Lydia.

--- Send in a voice message: https://podcasters.spotify.com/pod/show/lydia341/message
  continue reading

78 episod

Semua episod

×
 
Loading …

Selamat datang ke Player FM

Player FM mengimbas laman-laman web bagi podcast berkualiti tinggi untuk anda nikmati sekarang. Ia merupakan aplikasi podcast terbaik dan berfungsi untuk Android, iPhone, dan web. Daftar untuk melaraskan langganan merentasi peranti.

 

Panduan Rujukan Pantas

Podcast Teratas