Artwork

Kandungan disediakan oleh Erastus Sabdono. Semua kandungan podcast termasuk episod, grafik dan perihalan podcast dimuat naik dan disediakan terus oleh Erastus Sabdono atau rakan kongsi platform podcast mereka. Jika anda percaya seseorang menggunakan karya berhak cipta anda tanpa kebenaran anda, anda boleh mengikuti proses yang digariskan di sini https://ms.player.fm/legal.
Player FM - Aplikasi Podcast
Pergi ke luar talian dengan aplikasi Player FM !

Dihormati Allah

 
Kongsi
 

Manage episode 420398819 series 1785659
Kandungan disediakan oleh Erastus Sabdono. Semua kandungan podcast termasuk episod, grafik dan perihalan podcast dimuat naik dan disediakan terus oleh Erastus Sabdono atau rakan kongsi platform podcast mereka. Jika anda percaya seseorang menggunakan karya berhak cipta anda tanpa kebenaran anda, anda boleh mengikuti proses yang digariskan di sini https://ms.player.fm/legal.

“Orang-orang yang menghormati Allah, demikian firman Tuhan, akan dihormati Allah. Orang yang memuji Allah dengan benar akan mendapat pujian nanti di dalam Kerajaan Surga.” Jika kita memperkarakan hal ini, mestinya kita memiliki kegentaran kepada Tuhan. Apakah kita sungguh-sungguh telah memiliki hati yang menghormati Allah atau tidak? Apakah sungguh-sungguh kita telah memberikan pujian dan penyembahan yang benar kepada Allah atau tidak? Hanya Roh Kudus yang bisa memberi pencerahan, seberapa kita sungguh-sungguh telah menghormati Allah dan apakah kita sungguh-sungguh telah memiliki hati yang menyembah dan memuji Dia dengan benar.

Hari ini dunia kita dengan adanya media sosial yang terbuka, orang memiliki kesempatan untuk saling menyerang, saling menyakiti, mem-bully, merendahkan, menghina, memfitnah, menghancurkan nama baik, membunuh karakter dan mungkin kita termasuk salah satu korbannya. Mari, jangan marah, jangan sekali-kali membalas, jangan sekali-kali berdebat. Justru dengan hal itu kita harus memeriksa diri. Apakah kita memang patut dihina, direndahkan, dikritisi, dicela? Mungkin kita orang yang patut diperlakukan seperti itu karena keadaan kita sebenarnya demikian.

Jika demikian, berubahlah. Atau kalau kita adalah orang yang sebenarnya tidak patut diperlakukan seperti itu, juga tidak masalah. Hal ini justru mesti mengondisi kita untuk mencari hormat dari Allah. Justru dengan hal ini, kita mencari pujian di dalam Kerajaan Surga, di kekekalan nanti. Dan ini menjadi berkat, blessing in disguise, berkat di tengah-tengah badai, di tengah suasana gaduh. Jadi, kalau kita merespons keadaan dengan baik, maka keadaan yang terburuk pun menjadi baik bagi kita. Jangan kita menghargai diri sendiri, namun biar Tuhan yang menghargai.

Orang yang tersinggung waktu dicela adalah orang yang masih mencari hormat bagi diri sendiri. Biasanya mereka kemudian akan membalas, membantah, berargumentasi, berdebat, membalas, mencela. Mereka adalah orang yang sebenarnya mencari hormat sampai pada tingkat gila hormat. Kalau kita dicela dan kita tersinggung, berarti kita masih mencari hormat, masih haus ingin pujian. Tetapi kalau kita tidak patut dicela karena kita tidak bercela seperti yang dituduhkan, maka baiklah kita mengembalikannya kepada Tuhan dan berjuang untuk tidak melakukan hal yang tercela yang dituduhkan kepada kita.

Ini memang berat, bicara seperti ini sangat mudah, tetapi melakukan hal ini bukan sesuatu yang mudah. Tetapi justru inilah kasih Tuhan. Anugerah kemurahan-Nya memberi kita situasi-situasi di mana kita bisa tersinggung, bisa terluka, bisa dendam, bisa menaruh kebencian dan punya hasrat membalas. Situasi dan kondisi itu sebenarnya merupakan berkat, merupakan area pelatihan, merupakan medan training Tuhan untuk kita supaya kita menjadi seperti Yesus.

Betapa hebat, serangan yang ditujukan kepada Yesus, dikecam, dikritik, bahkan difitnah, tetapi Dia tekun menanggung bantahan itu, seperti yang tertulis dalam Ibrani 12:3-4. Begitu tekun, dan itulah, sebagai jalan yang menyempurnakan Yesus. Dan setelah sampai pada kesempurnaan, Dia menjadi pokok keselamatan, penggubah, atau teladan kita. Yesus harus mengalami semua itu. Bisakah Yesus tersinggung? Pasti bisa Dia untuk sakit hati dan membalas, tapi Yesus tidak melakukannya. Yesus bukan kebal sebenarnya, tetapi Yesus memang memilih untuk tidak melakukan kesalahan apa pun. Kalau Yesus kebal terhadap kesalahan, maka kita tidak bisa meneladani-Nya dan tidak bisa mencontoh Dia.

Dan firman Tuhan tidak mengatakan, “Hendaklah kamu dalam hidupmu bersama menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus” (Flp. 2:5-7). Ketika Ia disalib, Ia mendoakan orang-orang yang menyakiti, melukai Dia dengan hebatnya itu dengan kalimat, “Ampunilah mereka, ya Bapa, karena mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat” (Luk. 23:34). Luar biasa! Itu sebabnya Ia menerima nama di atas segala nama, Ia ditinggikan, sebab firman Tuhan mengatakan, “Barangsiapa yang merendahkan diri akan ditinggikan” (Mat. 23:12; Luk. 14:11). Orang yang menghormati Allah, akan dihormati. Orang yang tersinggung, sakit hati ketika dicela adalah orang yang tidak menghormati Allah, karena ia tidak berbuat apa yang baik, yang benar di mata Allah.

  continue reading

153 episod

Artwork

Dihormati Allah

Truth Daily Enlightenment

425 subscribers

published

iconKongsi
 
Manage episode 420398819 series 1785659
Kandungan disediakan oleh Erastus Sabdono. Semua kandungan podcast termasuk episod, grafik dan perihalan podcast dimuat naik dan disediakan terus oleh Erastus Sabdono atau rakan kongsi platform podcast mereka. Jika anda percaya seseorang menggunakan karya berhak cipta anda tanpa kebenaran anda, anda boleh mengikuti proses yang digariskan di sini https://ms.player.fm/legal.

“Orang-orang yang menghormati Allah, demikian firman Tuhan, akan dihormati Allah. Orang yang memuji Allah dengan benar akan mendapat pujian nanti di dalam Kerajaan Surga.” Jika kita memperkarakan hal ini, mestinya kita memiliki kegentaran kepada Tuhan. Apakah kita sungguh-sungguh telah memiliki hati yang menghormati Allah atau tidak? Apakah sungguh-sungguh kita telah memberikan pujian dan penyembahan yang benar kepada Allah atau tidak? Hanya Roh Kudus yang bisa memberi pencerahan, seberapa kita sungguh-sungguh telah menghormati Allah dan apakah kita sungguh-sungguh telah memiliki hati yang menyembah dan memuji Dia dengan benar.

Hari ini dunia kita dengan adanya media sosial yang terbuka, orang memiliki kesempatan untuk saling menyerang, saling menyakiti, mem-bully, merendahkan, menghina, memfitnah, menghancurkan nama baik, membunuh karakter dan mungkin kita termasuk salah satu korbannya. Mari, jangan marah, jangan sekali-kali membalas, jangan sekali-kali berdebat. Justru dengan hal itu kita harus memeriksa diri. Apakah kita memang patut dihina, direndahkan, dikritisi, dicela? Mungkin kita orang yang patut diperlakukan seperti itu karena keadaan kita sebenarnya demikian.

Jika demikian, berubahlah. Atau kalau kita adalah orang yang sebenarnya tidak patut diperlakukan seperti itu, juga tidak masalah. Hal ini justru mesti mengondisi kita untuk mencari hormat dari Allah. Justru dengan hal ini, kita mencari pujian di dalam Kerajaan Surga, di kekekalan nanti. Dan ini menjadi berkat, blessing in disguise, berkat di tengah-tengah badai, di tengah suasana gaduh. Jadi, kalau kita merespons keadaan dengan baik, maka keadaan yang terburuk pun menjadi baik bagi kita. Jangan kita menghargai diri sendiri, namun biar Tuhan yang menghargai.

Orang yang tersinggung waktu dicela adalah orang yang masih mencari hormat bagi diri sendiri. Biasanya mereka kemudian akan membalas, membantah, berargumentasi, berdebat, membalas, mencela. Mereka adalah orang yang sebenarnya mencari hormat sampai pada tingkat gila hormat. Kalau kita dicela dan kita tersinggung, berarti kita masih mencari hormat, masih haus ingin pujian. Tetapi kalau kita tidak patut dicela karena kita tidak bercela seperti yang dituduhkan, maka baiklah kita mengembalikannya kepada Tuhan dan berjuang untuk tidak melakukan hal yang tercela yang dituduhkan kepada kita.

Ini memang berat, bicara seperti ini sangat mudah, tetapi melakukan hal ini bukan sesuatu yang mudah. Tetapi justru inilah kasih Tuhan. Anugerah kemurahan-Nya memberi kita situasi-situasi di mana kita bisa tersinggung, bisa terluka, bisa dendam, bisa menaruh kebencian dan punya hasrat membalas. Situasi dan kondisi itu sebenarnya merupakan berkat, merupakan area pelatihan, merupakan medan training Tuhan untuk kita supaya kita menjadi seperti Yesus.

Betapa hebat, serangan yang ditujukan kepada Yesus, dikecam, dikritik, bahkan difitnah, tetapi Dia tekun menanggung bantahan itu, seperti yang tertulis dalam Ibrani 12:3-4. Begitu tekun, dan itulah, sebagai jalan yang menyempurnakan Yesus. Dan setelah sampai pada kesempurnaan, Dia menjadi pokok keselamatan, penggubah, atau teladan kita. Yesus harus mengalami semua itu. Bisakah Yesus tersinggung? Pasti bisa Dia untuk sakit hati dan membalas, tapi Yesus tidak melakukannya. Yesus bukan kebal sebenarnya, tetapi Yesus memang memilih untuk tidak melakukan kesalahan apa pun. Kalau Yesus kebal terhadap kesalahan, maka kita tidak bisa meneladani-Nya dan tidak bisa mencontoh Dia.

Dan firman Tuhan tidak mengatakan, “Hendaklah kamu dalam hidupmu bersama menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus” (Flp. 2:5-7). Ketika Ia disalib, Ia mendoakan orang-orang yang menyakiti, melukai Dia dengan hebatnya itu dengan kalimat, “Ampunilah mereka, ya Bapa, karena mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat” (Luk. 23:34). Luar biasa! Itu sebabnya Ia menerima nama di atas segala nama, Ia ditinggikan, sebab firman Tuhan mengatakan, “Barangsiapa yang merendahkan diri akan ditinggikan” (Mat. 23:12; Luk. 14:11). Orang yang menghormati Allah, akan dihormati. Orang yang tersinggung, sakit hati ketika dicela adalah orang yang tidak menghormati Allah, karena ia tidak berbuat apa yang baik, yang benar di mata Allah.

  continue reading

153 episod

All episodes

×
 
Loading …

Selamat datang ke Player FM

Player FM mengimbas laman-laman web bagi podcast berkualiti tinggi untuk anda nikmati sekarang. Ia merupakan aplikasi podcast terbaik dan berfungsi untuk Android, iPhone, dan web. Daftar untuk melaraskan langganan merentasi peranti.

 

Panduan Rujukan Pantas

Podcast Teratas